Pages

Saturday, 16 February 2013

Mantan Pasukan SS Nazi Pernah Bertempur Dengan Pejuang Kemerdekaan Indonesia!

Pangeran Bernhard (kanan) menginspeksi para awak kapal selam Belanda di pengasingan, Dundee, tanggal 25 September 1940 (karena negaranya diduduki oleh Nazi). Di sebelahnya adalah Gerardus Bernardus Michael van Erkel (kelak menjadi Vizeadmiral setelah perang).



 Seragam sukarelawan SS Belanda, dengan medali yang terlalu berlebihan (karena tidak ada sukarelawan Belanda yang pernah meraih penghargaan Schwerter)!



 Propaganda Nazi untuk menarik minat bangsa Belanda menjadi sukarelawan Waffen-SS.



 Sukarelawan Waffen-SS asal Indonesia.



 Tentara KNIL Belanda dan lokal menaiki kendaraan Overvalwagen.



 Konvoy tentara kolonial Belanda di bumi Indonesia.




Pangeran Bernhard, suami Ratu Juliana, pernah mengusulkan untuk mengirim pasukan khusus SS (Schutzstaffel) ke Hindia Belanda (Indonesia), saat Jenderal Spoor membutuhkan 10.000 tentara tambahan.

Hal ini terungkap dalam arsip Kementerian Pertahanan Belanda yang ditemukan sejarawan Jacques Bartels, seperti dipublikasikan De Trouw tanggal 27 Juni 2008. Arsip tersebut dimuat dalam buku Tropenjaren. Ploppers en Patrouilles karya Bartels, yang terbit di bulan yang sama.

Pasukan SS pada awalnya adalah paramiliter di bawah partai Nazi, Nationalsozialistische Deutsche Arbeiterpartei (NSDAP), kemudian tumbuh menjadi kesatuan elite dan dikenal sangat brutal dan kejam di medan tempur.

Dalam rapat Legerraad (Dewan Militer) pada 24 Mei 1946, Pangeran Bernhard yang saat itu menjabat Inspektur Jenderal Angkatan Darat, mengusulkan supaya pasukan ini dikirim ke Nederlands-Indie. Saat itu pasukan Belanda di bawah komando Jenderal Simon Hendrik Spoor membutuhkan pasukan tambahan sebanyak 10.000 orang untuk kembali menduduki Nederlands-Indie yang baru saja memproklamirkan kemerdekaannya menjadi Indonesia.

Karena pasukan SS sangat terlatih dan berpengalaman di front, Pangeran Bernhard berpendapat, mereka tepat untuk dikirim untuk memenuhi permintaan Jenderal Spoor. Kebetulan saat itu ada ribuan anggota SS ditahan di Harskamp, setelah Nazi Jerman kalah perang.

Namun usul Bernhard tersebut ditolak Minister van Oorlog (Menteri Urusan Perang) Johannes Meynen yang bertanggung jawab pada pengiriman militer ke Nederlands-Indie. Meynen menilai usul Bernhard itu akan menuai masalah, karena pasukan Belanda tak mau disejajarkan dengan SS yang dicap sebagai penjahat Perang Dunia II.

Bernhard akhirnya menarik kembali usulannya itu. Namun kelak kemudian diketahui bahwa ada ratusan eks pasukan SS yang dikirim berperang ke Indonesia dengan status wajib militer.


Sumber :
alifrafikkhan.blogspot.com
www.forum.detik.com
www.dekolonisatie.com
www.indonesiaindonesia.com
www.quarterdeckmilitaria.co.au

0 comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.